Bergaul Dengan Baik

Imam al-Bukhārī dan Muslim meriwayatkan:

عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ أَبَا بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ دَخَلَ عَلَيْهَا وَعِنْدَهَا جَارِيَتَانِ تُغَنِّيَانِ وَتُدَفِّفَانِ وَتَضْرِبَانِ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُتَغَشٍّ بِثَوْبِهِ فَانْتَهَرَهُمَا أَبُو بَكْرٍ فَكَشَفَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ وَجْهِهِ فَقَالَ دَعْهُمَا يَا أَبَا بَكْرٍ فَإِنَّهَا أَيَّامُ عِيدٍ

Maksudnya: “Diriwayatkan dari ‘Ā’isyah bahwa pada suatu hari, Abū Bakar menemui ‘Ā’isyah, ketika itu ia bersamadua hamba sahaya perempuan yang sedang bernyanyi sambil memukul rebana, padahal waktu itu Rasulullah s.a.w.  sedang tiduran denganl menutup tubuhnya. Abū Bakar membentak kedua hamba sahaya perempuan tersebut, kemudian Rasulullah s.a.w. membuka kain yang menutup muka Beliau dan berkata: “Biarkan mereka berdua wahai Abū Bakar, kerana hari ini adalah hari raya”” (Muttafaq ‘Alaih).

Bergaul dengan baik merupakan bersikap baik kepada orang lain, sikap ini memerlukan seorang Muslim yang memiliki akhlak Islami. Kerana orang yang mampu memiliki sikap bergaul dengan baik terhadap orang lain, bererti ia merupakan orang yang sabar, lembut, murah hati, gemar memaafkan, jujur, memiliki sifat ‘Iffah (menjaga kehormatan diri), dapat dipercaya, zuhud dan tawādu‘. Sifat-sifat tersebut dan juga sifat yang lain dimiliki oleh Rasulullah s.a.w.. Dalam hal ini, Beliau telah menunjukkan teladan kepada kita semua dengan sikap yang Beliau praktikkan dalam memperlakukan dan mempergauli para sahabat, isteri-isteri, saudara maranya dan juga seluruh umat Islam dengan baik.

Rasulullah s.a.w.  adalah sosok yang mampu menguasai hati dan jiwa para sahabat, sehingga kecintaan mereka terhadap Beliau jauh melebihi kecintaan mereka kepada sesuatu yang lain. Ungkapan yang selalu mereka gunakan dan selalu mereka sebutkan ketika sedang berbicara dengan Beliau adalah: “Bi abī anta wa ummī yā Rasūlallāh”, yang ertinya: “Saya menebus anda dengan ayah dan ibuku wahai Rasulullah.”

Sikap memperlakukan dan mempergauli dengan baik yang dimiliki oleh Rasululah s.a.w. tidak hanya terbatas pada para sahabat Beliau sahaja. Akan tetapi mencakup semua kaum perempuan, saudara mara, orang lain dan juga budak-budak kecil, baik itu dilakukan ketika berada dalam perjalanan ataupun tidak. Semoga Salawat dan salam selalu tercurahkan kepada Rasulullah s.a.w..

Terhadap para sahabat, Beliau memperlakukan dan mempergauli mereka dengan baik dan lembut. Beliau memanggil mereka dengan sebutan nama kunyah mereka (nama julukan yang diawali dengan kata Abū atau Umm). Hal itu dilakukan sebagai tanda hormat kepada mereka dan juga untuk membahagiakan hati mereka. Jika terdapat seseorang di antara mereka yang belum memiliki nama kunyah, maka Beliau akan memberinya, sehingga untuk selanjutnya ia dikenal dan dipangil dengan nama kunyah tersebut. Beliau memberi nama kunyah kepada Suhaib bin Mālik dengan sebutan Abū Yahyā, kepada ‘Abdullāh bin Mas‘ūd dengan sebutan Abū ‘Abd al-Rahmān, padahal ia tidak memiliki anak. Memberi nama kunyah kepada Anas bin Mālik dengan sebutan Baqlah dan memberi kunyah  kepada dan Abū Bakrah dengan namanya sendiri (dimaksudkan dengan sebutan Abū Bakrah).

Rasulullah s.a.w. juga memberi nama kunyah terhadap budak-budak kecil, seperti nama kunyah Abū ‘Umair yang Beliau berikan kepada saudara Anas bin Mālik. Kisahnya adalah seperti berikut: Anas bin Mālik memiliki saudara lelaki yang bernama ‘Umair, ia memiliki teman bermain berupa seekor burung kecil yang dikenal dengan nama al-Naghru. Pada suatu ketika burung tersebut mati, hati ‘Umair pun bersedih. Melihat ‘Umair nampak bersedih, Rasulullah s.a.w. bertanya kepadanya: “Apa yang sedang terjadi pada diri ‘Umair?” Dikatakan kepadanya: “Burung kecil yang menjadi teman bermain telah mati.” Kemudian Beliau berkata kepada ‘Umair: “Wahai Abū ‘Umair, apa yang telah terjadi pada al-Nughair?”[1]

Beliau juga memberi nama kunyah terhadap kaum perempuan yang telah memiliki anak. Seperti halnya Beliau juga yang memulai memberikan nama kunyah terhadap kaum perempuan yang belum memiliki anak. Sebagai contoh, nama kunyah Umm ‘Abdillāh yang Beliau berikan kepada ‘Ā’isyah r.a (yang dimaksudkan dengan ‘Abdullāh di sini adalah anak lelaki saudara perempuan ‘Ā’isyah, iaitu ‘Abdullāh bin Zubair). Beliau juga memberikan sebuah nama kunyah Umm Khalīd kepada seorang perempuan, padahal pada waktu itu perempuan tersebut masih kecil.

Di antara fator yang menyebabkan para sahabat sangat mencintakan Rasulullah s.a.w.  adalah sikap dan perlakuan Beliau kepada mereka yang sangat baik dan lembut. Di bawah ini saya akan menyebutkan enam hadith yang menjadi bukti bahawa Beliau benar-benar memiliki sikap mempergauli para sahabat dengan sangat baik dan lembut. Enam hadith tersebut adalah seperti berikut:

  1. Setiap Rasulullah s.a.w. berjabat tangan dengan seseorang, maka Beliau tidak akan melepaskan genggaman tangannya kecuali orang yang berjabat tangan tersebut melepaskan genggaman tangannya terlebih dahulu.
  2. Pada suatu waktu, ada seorang hamba sahaya perempuan yang datang menemui Rasulullah s.a.w., kemudian ia memegang tangan Beliau dan mengajak Beliau pergi untuk suatu keperluan peribadinya. Beliau menurutkan kemauhan yang diinginkan hamba sahaya perempuan tersebut dan Beliau tidak akan meninggalkannya sampai ia mendapatkan apa yang diinginkan.
  3. Setiap ada seseorang yang mengajak bicara bengan Rasulullah s.a.w., Beliau tidak akan memalingkan mukanya dan berlalu pergi kecuali orang tersebut yang memulakan pergi terlebih dahulu.
  4. Rasulullah s.a.w. tidak pernah memotong pembicaraan seseorang, kecuali jika ia telah melanggar batas. Pada kebiasaannya, Beliau akan memotong pembicaraan mereka dengan cara memlarang mereka atau dengan berdiri.
  5. Setiap baginda Rasulullah s.a.w. bertemu dengan salah satu sahabat, maka Beliau akan memulakan untuk mengajak berjabat tangan, kemudian memegangnya dengan erat dan penuh persaudaraan.[2]
  6. Rasulullah s.a.w. selalu memulakan mengucapkan salam kepada setiap orang yang ditemukan.

Rasulullah s.a.w. adalah sosok yang terkenal sangat ramah dan mulia, ia selalu memuliakan setiap orang yang datang untuk bertemu dengan Beliau. Bahkan kadang-kadang Beliau membentangkan rida’ untuk para tetamu dan mempersilahkan mereka duduk di atas bantal yang sebelumnya Beliau duduk di atasnya. Jika mereka menolak, maka Beliau akan memaksanya sampai mau. Diriwayatkan bahawa pada suatu ketika ada salah seorang dari kelompok Bajīlat al-Abtāl (ia adalah Jarīr bin ‘Abdullāh al Bajalī)[3] datang ke majlis Rasulullah s.a.w. yang penuh sesak oleh para sahabat. Ia berusaha mencari tempat duduk, namun tidak menemukannya, akhirnya ia duduk di pintu. Kemudian Rasulullah s.a.w. melipat rida’ Beliau dan melemparkan ke arah Jarīr dengan berkata: “Duduklah di atas rida’ ini.”  Jarīr mengambil rida’ tersebut, namun tidak ia gunakan untuk duduk akan tetapi ia tempelkan ke muka dan menciumnya sambil menangis. Kemudian ia kembalikan rida’ tersebut kepada Rasulullah s.a.w. seraya berkata: “Saya tidak akan duduk di atas rida’ Rasulullah s.a.w. ini, semoga Allah s.w.t memuliakanmu seperti halnya kamu telah memuliakan saya.” Rasulullah s.a.w. menoleh ke kiri dan ke kanan dan berkata: “Jika datang kepada kalian seseorang yang mulia di antara kaumnya, maka muliakanlah dirinya.”[4]

Di antara adab atau akhlak Rasulullah s.a.w. yang sangat mulia adalah Beliau tidak pernah menjulurkan kedua kaki Beliau saat sedang duduk bersama para sahabat. Jika ada seseorang yang berbisik kepada Beliau, maka Beliau tidak menolehkan atau menjauhkan kepala Beliau sampai orang yang berbisik tersebut menjauhkan kepalanya dari Beliau. Beliau juga selalu memberi nasihat agar selalu menjaga sikap lemah lembut. Nabi bersabda:

إِنَّ الرِّفْقَ لَا يَكُونُ فِي شَيْءٍ إِلَّا زَانَهُ وَلَا يُنْزَعُ مِنْ شَيْءٍ إِلَّا شَانَهُ

Maksudnya: “Sesungguhnya sifat lemah lembut tidak terdapat pada sesuatu kecuali akan menjadikannya baik dan indah. Dan sifat lemah lembut tidak akan dihilangkan dari sesuatu kecuali ia akan menjadi jelek.”

Rasulullah s.a.w. tidak pernah berkata kepada seseorang tentang perihal yang terdapat pada dirinya yang tidak Beliau sukakan. Diriwayatkan bahawa pada suatu ketika ada seseorang yang datang menemui baginda Rasulullah s.a.w., pada waktu itu terdapat warna kuning dari sisa minyak za‘faran pada diri orang tersebut. Sebenarnya Beliau tidak menyukakan hal ini, akan tetapi Beliau tidak berkata apapun kepada orang tersebut. Ketika orang itu telah pergi, Beliau berkata kepada sebahagian orang yang sedang duduk bersama Beliau: “Andai kata kalian menegurnya, apakah dengan begitu ia akan menghilangkan warna kuning tersebut?”[5]

Beliau juga tidak segan-segan untuk meminta izin kepada budak kecil. Diriwayatkan bahawa pada suatu ketika ditawarkan kepada Beliau segelas air, kemudian Beliau meminumnya. Waktu itu terdapat seorang budak kecil yang sedang duduk di samping kanan Beliau, manakala di samping kiri Beliau telah duduk orang-orang yang sudah tua. Beliau berkata kepada budak kecil tersebut: “Wahai budak kecil, apakah kamu mengizinkan kepadaku untuk memberikan gelas ini kepada para orang tua tersebut?” Budak kecill tersebut menjawab: “Wahai Rasulullah, saya tidak akan memberikan kelebihan air yang baginda minum kepada orang lain.” Beliau pun menyerahkan gelas tersebut kepada budak kecil tersebut.

Jika Rasulullah s.a.w. tidak melihat salah satu sahabatnya selama tiga hari, maka Beliau akan menanyakannya. Jika ia memang sedang tiada, maka Beliau akan mendoakannya, dan jika ia berada di rumah, Beliau akan mengunjungi dan jika ia sakit, Beliau akan menziarahinya.[6]

Rasulullah s.a.w. selalu memberikan maaf kepada orang yang berhak mendapatkannya. Diriwayatkan bahawa suatu ketika ada seorang Arab Baduwī kencing di dalam masjid. Para sahabat secara langsung mencegah dan menghardik orang tersebut. Beliau berkata:

لَا تَزْرِمُوْهُ وَهَرِيقُوا عَلَى بَوْلِهِ سَجْلًا مِنْ مَاءٍ أَوْ ذَنُوبًا مِنْ مَاءٍ فَإِنَّمَا بُعِثْتُمْ مُيَسِّرِينَ وَلَمْ تُبْعَثُوا مُعَسِّرِينَ

Maksdunya: “Biarkan (ia kencing) jangan kalian ganggu, siramlah kencingnya dengan setimba air, kerana kalian diutus hanya untuk memberikan kemudahan dan kalian diutus bukan untuk mempersulit.”

Rasulullah s.a.w. juga bersabda:

إِنَّ هَذِهِ الْمَسَاجِدَ لَا تَصْلُحُ لِشَيْئٍ مِنَ الْقَذَرِ وَالْبَوْلِ وَالْخَلَاءِ

Maksudnya: “Sesungguhnya masjid-masjid tidak layak untuk sesuatu berupa kotoran, kencing dan tempat buang hajat.”

Rasulullah s.a.w. juga telah memberikan teladan kepada setiap suami Muslim untuk mempergauli isteri mereka dengan baik dan lembut. Ketika ‘Ā’isyah r.a. cemburu, Beliau merasa maklum atas hal tersebut, Beliau menghormati fitrah dan sifat perempuannya. Dalam hal ini ada sebuah riwayat dari Anas bin Mālik bahawa pada suatu hari sebahagian para sahabat sedang berada bersama baginda Rasulullah s.a.w. di rumah ‘Ā’isyah r.a.. Kemudian datang satu nampan makanan yang dikirim oleh Umm Salamah r.a. dan di letakkan di hadapan Beliau. Beliau berkata kepada kami: “Mari, sila makan” sambil meletakkan tangan Beliau di atas makanan dan kami juga melakukan hal yang sama sehingga kita makan bersama.

Padahal saat itu ‘Ā’isyah sedang membuat makanan, ketika ia melihat makanan yang dikirim oleh Umm Salamah, ia pun mempercepat masaknya. Ketika selesai masak, ia langsung membawanya dan meletakkan di hadapan para sahabat serta mengambil nampan Umm Salamah kemudian memecahkannya. Rasulullah s.a.w. berkata: “Makanlah dengan menyebut nama Allah s.w.t. dari nampan ‘Ā’isyah, ibu kalian sedang cemburu.” Setelah itu Beliau memberikan nampan ‘Ā’isyah kepada Umm Salamah sebagai ganti, dan Beliau berkata: “Makanan diganti dengan makanan dan pinggan diganti dengan pinggan.”[7]

Ketika Rasulullah s.a.w. sedang berjalan bersama ‘Ā’isyah r.a., Beliau kadang-kadang bercanda dengan mengajaknya berlomba dengan berlali cepat.  Kadang-kadang ‘Ā’isyah yang menang dan terkadang Rasulullah s.a.w. yang menang, kemudian Beliau berkata: “Semalam kamu yang menang sekarang berganti saya yang menang.”[8]

‘Ā’isyah r.a. meriwayatkan: “Pada suatu hari, saya mendengar suara beberapa orang Habsyī dan yang lain sedang bermain pada hari ‘Āsyurā’. Kemudian Rasulullah s.a.w. berkata kepada saya: “Apakah kamu ingin melihat mereka bermain?” Saya menjawab: “Benar.” Maka Beliau mengutus seseorang kepada mereka untuk pergi ke masjid, setelah itu Beliau berdiri di antara dua pintu dan meletakkan tangan di atas pintu dengan menjulurkannya. sedangkan saya meletakkan dagu di atas tangan Beliau dan melihat mereka bermain. Setelah beberapa saat Beliau berkata kepada saya: “Apakah kamu sudah puas?” saya menjawab: “Sudah.” Beliau pun memberikan isyarat kepada mereka untuk menyelesaikan (permainan) dan pergi meninggalkan tempat itu.”

‘Ā’isyah r.a. juga meriwayatkan bahawa pada suatu hari, ia melihat orang-orang Habsyī bermain dengan belati mereka di dalam masjid. Ketika ‘Umar r.a. membentak mereka, maka Beliau berkata kepadanya: “Wahai Umar! Biarkan Banī Arfidah bermain.”[9]

Di antara bukti bahawa baginda Rasulullah s.a.w. begitu memperhatikan tentang hal mempergauli isteri dan keluarga dengan baik dan lembut adalah riwayat yang mengatakan bahawa Beliau tidak pernah marahkan isteri-isteri Beliau ketika mereka mengoreksi ucapan Beliau, dan juga ada di antara mereka yang menjauhi Beliau selama satu hari satu malam. Pada suatu ketika Rasulullah s.a.w. berkata kepada ‘Ā’isyah r.a.: “Sesungguhnya aku mengetahui perbezaan kamu, apakah kamu sedang marah atau tidak.” ‘Ā’isyah r.a. berkata: “Bagaimana cara baginda mengetahuinya?” Beliau berkata: “Jika kamu sedang tidak marah, maka kamu akan berkata: “Tidak, demi Tuhan Muhammad.” Dan jika kamu sedang marah, maka kamu akan berkata: “Tidak, demi Tuhan Ibrāhīm.” ‘Ā’isyah r.a. menjawab: “Baginda benar, ketika saya marah, maka saya tidak akan menggunakan namamu.”[10]

Rasulullah s.a.w. selalu memberikan wasiat kepada umatnya untuk berlaku baik kepada para isteri. Pada waktu haji Wadā‘, Beliau bersabda:

أَيُّهَا النَّاسُ فَإِنَّ لَكُمْ عَلَى نِسَائِكُمْ حَقًّا وَلَهُنَّ عَلَيْكُمْ حَقًّا, لَكُمْ عَلَيْهِنَّ أَنْ لَا يُوطِئْنَ فُرُشَكُمْ أَحَدًا تَكْرَهُونَهُ, وَعَلَيْهِنَّ أَن لَا يَأْتِينَ بِفَاحِشَةٍ مُبَيِّنَةٍ فَإِنْ فَعَلْنَ فَإِنَّ اللهَ قَدْ أَذِنَ لَكُمْ أَنْ تَهْجُرُوهُنَّ فِي الْمَضَاجِعِ وَتَضْرِبُوهُنَّ ضَرْبًا غَيْرَ مُبَرِّحٍ فَإِنْ انْتَهَيْنَ فَلَهُنَّ رِزْقُهُنَّ وَكِسْوَتُهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ, وَاسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا فَإِنَّهُنَّ عِنْدَكُمْ عَوَانٌ لَا يَمْلِكْنَ لِأَنْفُسِهِنَّ شَيْئًا  وَإِنَّمَا أَخَذْتُمُوهُنَّ بِأَمَانَةِ اللَّهِ وَاسْتَحْلَلْتُمْ فُرُوجَهُنَّ بِكَلِمَةِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ

Maksudnya: “Wahai orang-orang, sesungguhnya bagi kalian terdapat hak yang wajib atas isteri-isteri kalian, dan begitu juga sebaliknya, bagi isteri-isteri kalian hak yang wajib atas kalian. Hak kalian atas isteri-isteri kalian adalah mereka tidak memasukkan orang yang kamu benci ke dalam rumah kalian, mereka tidak boleh melakukan hal-hal yang keji lagi nyata, jika mereka melakukannya, maka sesungguhnya Allah s.w.t telah memberi izin kepada kalian untuk meninggalkan mereka di tempat tidur (maksudnya tidak menemaninya tidur) dan memukul mereka dengan pukulan yang tidak membahayakan. Jika mereka telah berhenti dan tidak melakukannya lagi, maka wajib bagi kalian memberi mereka sandang dan pangan dengan cara yang baik. Aku berwasiat kepada kalian agar memperlakuakn isteri-isteri kalian dengan baik, kerana sesungguhnya mereka adalah bagaikan tawanan yang tidak memiliki apa-apa bagi diri mereka, sesungguhnya kalian mengambil mereka berdasarkan amanah Allah s.w.t. dan kalian meminta dihalalkan kemaluan mereka berdasarkan kalimat-kalimat Allah (syariah, perintah dan hukum-Nya).”[11]

Rasulullah s.a.w. selalu memberi wasiat agar mempergauli para isteri dengan baik, Beliau menjelaskan bahawa sikap mengajak bercanda dan bermain kepada seorang isteri merupakan sikap yang dianjurkan, dan bukan merupakan sebuah sikap yang tercela. Beliau bersabda:

اللَّهْوُ فِي ثَلَاثٍ تَأْدِيبِ فَرَسِكَ وَرَمْيِكَ عَنْ قَوْسِكَ وَمُلَاعَبَتِكَ أَهْلَكَ

Maksudnya: “Tiada hiburan dan permainan (yang diperbolehkan) kecuali dalam tiga hal, melatih kuda, memanah dan mengajak bercanda isteri.”[12]

Rasulullah s.a.w. juga melarang suami memukul isterinya, kecuali pada khutbah wadā‘ Beliau yang telah saya sebutkan di atas. Pada suatu ketika dikatakan kepada Rasulullah s.a.w.: “Sesungguhnya mereka (para isteri) telah rosak.” Beliau berkata: “Pukullah mereka, tidak akan memukul mereka kecuali orang-orang yang jelek di antara kalian.”[13]

Rasulullah s.a.w. juga memberlakukan para hamba sahaya dan pembantunya dengan baik dan lembut, kerana akhlak Beliau adalah al-Qur’an. Beliau juga sosok yang membawakan risalah atau misi menyebarkan sikap tolerans dan persamaan kepada umat manusia, Beliau bersabda:

أَلَا لَا فَضْلَ لِعَرَبِيٍّ عَلَى أَعْجَمِيٍّ وَلَا لِعَجَمِيٍّ عَلَى عَرَبِيٍّ وَلَا لِأَحْمَرَ عَلَى أَسْوَدَ وَلَا أَسْوَدَ عَلَى أَحْمَرَ إِلَّا بِالتَّقْوَى

Maksudnya: “Ingatlah bahawa tiada keutamaan bagi orang Arab atas orang selain Arab, begitu juga tiada keutamaan bagi orang selain Arab atas orang Arab, tiada keutamaan bagi orang yang berkulit merah atas orang yang berkulit hitam dan tidak ada keutamaan bagi orang yang berkulit hitam atas orang berkulit merah kecuali dengan ketakwaan.”

Di antara bukti yang menguatkan akan hakekat apa yang saya ungkapkan ini adalah kejadian yang dialami oleh Zaid bin Haritsah, sahaya baginda Rasulullah s.a.w.  kisahnya seperti berikut,

Pada suatu ketika, Sa‘dī binti Tha‘labah pergi mengunjungi kaumnya, iaitu Banī Mu‘īin. Pada waktu itu ia bersama puteranya yang bernama Zaid bin Hārithah al Ka‘bī. Setelah sampai pada kaumnya, tiba-tiba Banī al-Qain menyerang Banī Mu‘īn. Mereka merampas harta benda, unta dan menawan budak-budak kecil, dan di antara budak-budak kecil yang tertawan adalah Zaid bin Hārithah, sedangkan Zaid bin Hārithah adalah budak kesil yang berumur delapan tahun. Kaum al-Qain pun membawa Zaid ke pasar Ukaz untuk dijual, dan ia dibeli oleh seorang pemimpin kaum Quraisy yang kaya raya, iaitu yang bernama Hakīm bin Hizām bin Khuwailid dengan harga empat ratus dirham.

Selain membeli Zaid, ia juga membeli beberapa budak yang lain dan mereka dibawa pulang ke Makkah. Ketika bibinya yang bernama Khadījah binti Khuwailid mengetahui jika dirinya telah kembali, maka Khadījah bergegas pergi menemui untuk mengucapkan salam dan selamat datang kepadanya. Kemudian Hakīm bin Hizām berkata kepada Khadījah: “Wahai bibi, saya telah membeli beberapa budak kecil dari pasar Ukaz, bibi boleh memilih di antara mereka yang bibi suka. Budak tersebut sebagai hadiah untuk bibi.” Khadījah pun memeriksa satu persatu, dan pilihanya jatuh pada Zaid bin Hārithah, kerana ia melihat pada mukanya tanda-tanda keutamaan dan keluhuran nasabnya, dan ia langsung membawa Zaid pulang.

Tidak lama setelah itu, Khadījah berkahwin dengan Muhammad bin ‘Abdullāh dan ia ingin memberi suatu kejutan dan hadiah kepada suaminya Muhammad. Ia tidak menemukan sesuatu yang lebih baik daripada hamba sahaya yang dimilikinya yang bernama Zaid bin Hārithah. Maka Khadījah menghadiahkan Zaid bin Hārithah kepada Muhammad.

Ketika Zaid bin Hārithah, budak kecil yang sangat beruntung itu bahagia hidup bersama Muhammad dan mendapatkan keberuntungan kerana selalu bersama Beliau serta dapat mengeenalnya. Namun di tempat yang lain terdapat ibu Zaid yang bernama Sa‘dā selalu diliputi duka yang mendalam dan rasa sedih kerana telah kehilangan putera tercintanya. Air matanya selalu mengalir, hatinya selalu bersedih dan tidak dapat tenang kerana selalu memikirkan putera tercinta, Zaid bin Hārithah. Kesedihan ia tersebut semakin bertambah berat dan mendalam karena ia tidak mengetahui tentang khabar puteranya. Apakah Zaid masih hidup, sehingga ia masih ada harapan untuk bertemu kembali ataukah ia sudah mati, sehingga taida harapka untuk kembali semula.

Manakala bapaknya, iaitu Hārithah, tidak pernah berhenti untuk mencari di seluruh kawasan dan selalu bertanya kepada setiap kafilah. Ia ungkapkan kesedihan tersebut melalui bait-bait sya‘ir kesedihan yang begitu menyayat hati:

بَكَيْتُ عَلَى زَيْدٍ وَلَا أَدْرِي مَا فَعَل   #   أَحَيٌّ فَيُرْجَى أَمْ أَتَى دُوْنَهُ الْأَجَلُ

“Aku selalu menangis untuk puteraku yang bernama Zaid, dan aku tidak mengetahui khabarnya sekarang, apakah ia masih hidup, sehingga masih terdapat harapan untuk bertemu ataukah ia telah dijemput oleh ajal?”

 

فَوَ اللهِ مَا أَدْرِي وَإِنِّي لَسَائِلٌ   #   أَغَالَكَ بَعْدِي السَّهْلُ أَمْ غَالَكَ الْجَبَلُ

“Demi Allah, aku tidak mengetahui dan aku bertanya, apakah kamu telah diculik oleh hamparan tanah atau kamu telah diculik oleh gunung (wahai anakku)?”

تُذَكِّرُنِيْهِ الشَّمْسُ عِنْدَ طُلُوْعِهَا   #   وَتَعْرِضُ ذِكْرَاهُ إِذَا غَرْبُهَا أَفَل

“Setiap matahari terbit, maka hal itu mengingatkanku padanya dan setiap kali matahari mulai terbenam, maka kenangan-kenangan bersamanya selalu muncul.”

سَأُعْمِلُ نَصَّ الْعِيْسِ فِي الْأَرْضِ جَاهِدًا   #   وَلَا أَسْأَمُ التَّطْوَافَ أَوْ تَسْأَمُ الْإِبِلُ

“Aku akan memaksa diriku untuk berjalan di atas bumi dan aku tidak akan merasa letih, walaupun unta merasa letih.”

حَيَاتِي أَوْ تَأْتِيْنِي عَلَى مَنِيَّتِي  #  فَكُلُّ امْرِئٍ فَانٍ وَإِنْ غَرَّهُ الْأَمَلُ

“Oh hidupku (maksudnya puteranya yang bernama Zaid), aku rela mengorbankan nyawaku demi kamu, kerana setiap orang pasti akan mati, meskipun ia terbuai dengan angan-angan.”

Pada musim haji, sekelompok orang dari kaum Zaid bin Hārithah pergi menunaikan haji. Ketika sedang tawaf di sekitar Ka‘bah, mereka bertatapan muka dengan Zaid. Mereka pun saling kenal dan saling bertukar pertanyaan. Tatkala mereka telah selesai melaksanakan ibadah haji, maka mereka bergegas kembali pulang dan menyampaikan berita gembira tersebut kepada ayah Zaid yang bernama Hārithah dan menceritakan kepadanya tentang apa yang telah mereka dengar tentang anaknya.

Hārithah pun bergegas menyiapkan segala keperluan untuk melakukan perjalanan ke Makkah, tidak lupa juga ia menyiapkan sejumlah uang untuk membayar tebusan bagi putera tercinta. Dalam perjalanan ini, Haritsah mengajak serta saudara maranya yang bernama Ka‘b. Mereka langsung memulakan perjalanan menuju kota Makkah. Setelah sampai di Makkah, mereka berdua menemui Muhamad bin ‘Abdullāh dan berkata kepadanya: “Wahai Ibn ‘Abd al-Muttalib, kalian adalah  jiran Ka‘bah, kalian membebaskan orang yang tertawan, memberi makan kepada orang yang lapar dan menolong orang yang sedang tertimpa musibah. Kami datang kepada kalian tidak lain untuk membicarakan tentang anak kami yang berada bersamamu, kami membawa sejumlah uang sebagai tebusan bagi anak kami tersebut, maka bermurah hatilah kepada kami dan mintalah tebusan berapapun yang kamu inginkan.”

Muhammad s.a.w. bertanya: “Siapa anak lelaki kalian yang kamu maksudkan?” Mereka berdua menjawab: “Hamba sahayamu yang bernama Zaid bin Hārithah.” Beliau berkata: “Apakah kamu inginkan sesuatu yang lebih baik dari uang tebusan?” Mereka berdua bertanya: “Apa itu?” Beliau berkata: “Aku akan memanggilnya untuk kalian, dan kita memberikan pilihan kepadanya. Jika ia memilih kalian, maka bawalah ia tanpa wang tebusan, namun jika ia memilih aku, maka sungguh demi Allah, aku bukanlah sosok yang membenci seseorang yang telah memilih diriku.” Mereka berdua berkata: “Anda sungguh-sungguh telah berlaku adil.”

Beliau pun memanggil Zaid bin Hārithah dan bertanya kepadanya: “Siapakah kedua orang ini?” Zaid berkata: “Ini adalah bapakku, ia bernama: Hārithah bin Syurahbil, dan yang ini adalah pamanku, ia bernama: Ka‘b.” Kemudian Beliau berkata: “Kami telah bersepakat mempersilahkan kepadamu untuk memilih antara pergi bersama mereka berdua atau tetap tingal bersamaku.” Tanpa ragu-ragu Zaid menjawab: “Aku memilih tetap tinggal bersamamu.”

Mendengar jawaban Zaid tersebut, ayahnya langsung berkata: “Celakalah kamu wahai Zaid, apakah kamu lebih memilih menjadi hamba sahaya daripada pulang kembali kepada kedua orang tuamu?!” Zaid menjawab: “Kerana sesungguhnya saya melihat sesuatu pada diri lelaki ini (yang dimaksudkan adalah Muhammad), dan saya tidak ingin brpisah dengannya selamanya.”

Ketika menyaksikan dan mendengar jawaban Zaid tersebut, Muhammad langsung memegang tangan Zaid dan membawanya keluar menuju Ka‘bah. Beliau berdiri bersama Zaid di Hijr Ismā’īl di tengah-tengah kerumunan kaum Quraisy, kemudian Muhammad berkata: “Wahai kaum Quraisy, saksikanlah bahawa ia (Zaid) adalah anakku, ia akan mewarisiku dan aku juga akan mewarisinya.”

Mendengar ucapan Muhammad tersebut, hati Hārithah dan Ka‘b pun bergembira. Mereka merelakan puteranya tetap tinggal bersama nabi Muhamad s.a.w.  dan mereka pun kembali pulang dengan hati bahagia, tenang dan puas. Sejak saat itu, Zaid bin Hārithah dipanggil dengan nama Zaid bin Muhammad sampai Muhammad diangkat menjadi seorang Rasul dan Islam menghapuskan sistem pengangkatan anak. Dalam hal ini Allah s.w.t. berfirman dalam surah al-Ahzāb, 33: 5, yang ertinya: “Panggilah mereka (anak-anak angkat itu) dengan (memakai) nama bapak-bapak mereka; itulah yang lebih adil pada sisi Allah.” Setelah  itu, Zaid pun dipanggil dengan nama asalnya, iaitu Zaid bin Hārithah.

Lihatlah bagaimana Zaid bin Hārithah lebih memilih tetap bersama Rasulullah s.a.w. sebagai hamba sahaya daripada pulang bersama ayahnya menjadi orang yang merdeka, mulia, memiliki jabatan tinggi serta dapat membahagiakan hati ayahnya?

Hal ini tidak mungkin dilakukan oleh Zaid jika tidak kerana ia telah tertawan oleh sikap Rasulullah s.a.w. yang sangat baik dan bersifat kebapakan terhadap dirinya, tertawan oleh perasaan kasih sayang yang begitu mendalam yang ia peroleh dari sosok Muhammad s.a.w.. Hal ini membuat Beliau semakin memberikan perhatian dan kasih sayang terhadap diri Zaid. Rasulullah s.a.w. pun membalas sikap Zaid tersebut dengan cara memerdekakannya, menjadikannya orang yang mulia dan terhormat. Tidak hanya itu, Beliau pun mengkahwinkan Zaid dengan Zainab binti Jahsy, anak perempuan paman Beliau dan termasuk wanita mulia dan terhormat di kalangan kaum Quraisy.

Hari pun berlalu, kemudian baginda Rasulullah s.a.w. mengangkat Zaid bin Hārithah menjadi panglima tentera perang yang diutus kepada kaumnya sendiri. Rasulullah s.a.w. bersabda; “Jika Zaid terbunuh, maka ia digantikan oleh Ja‘far bin Abū Tālib dan jika Ja‘far terbunuh, maka ia digantikan oleh ‘Abdullāh bin Rawāhah.” Dan di antara tentera yang dipimpin oleh Zaid terdapat Khālid bin Walīd, Ja‘far dan Ibn Rawāhah. Zaid bin Hārithah yang sebelumnya adalah seorang hamba sahaya berubah menjadi orang yang merdeka sekaligus menjadi seorang panglima tentera perang.

Ketika Zaid bin Hārithah terbunuh dalam peperangan ini, Rasulullah s.a.w.  memuliakannya dengan cara mengangkat puteranya yang bernama Usāmah bin Zaid menjadi panglima tentera perang yang diutus ke negeri Syam. Dan di antara tentara yang dipimpin Usāmah terdapat dua sosok mulia dan yang nantinya akan menjadi khalifah bagi umat Islam, orang tersebut adalah Abū Bakar r.a. dan ‘Umar bin Khattab r.a.. Rasulullah s.a.w. selalu berkata tentang Usāmah: “Orang yang dicintakan, anak orang yang dicintakan.”

Ini adalah salah satu contoh sikap Beliau yang baik dan lembut terhadap salah seorang sahabat yang Beliau berikan selama dua puluh tahun. Iaitu Beliau berikan mulai sejak masih budak kecil, waktu muda sampai ia berkahwin. Setelah itu, apa yang Beliau berikan kepada Zaid, selanjutnya diberikan kepada anaknya yang bernama Usāmah bin Zaid. Rasulullah s.a.w. benar-benar telah memberikan contoh teladan di dalam hal memperlakukan dan mempergauli orang lain dengan baik dan ramah.

Rasulullah s.a.w. juga memperlakukan para hamba sahaya dengan sangat baik dan lembut pada zaman di mana sikap bangga dengan nasab dan keturunan merupakan salah satu sikap yang memiliki tempat khusus di dalam kehidupan masyarakat. Beliau bersabda:

لَا يَقُولَنَّ أَحَدُكُمْ عَبْدِي وَأَمَتِي كُلُّكُمْ عَبِيدُ اللَّهِ وَكُلُّ نِسَائِكُمْ إِمَاءُ اللَّهِ وَلَكِنْ لِيَقُلْ غُلَامِي وَجَارِيَتِي وَفَتَايَ وَفَتَاتِي

Maksdunya: “Janganlah salah satu di antara kalian berkata: Abdī (budak lelakiku) dan Amatī (budak perempuanku). Kerana kalian semua adalah‘Abīd (hamba-hamba lelaki) Allah s.w.t. dan para wanita kalian semuanya adalah hamba-hamba perempuan-Nya. Akan tetapi hendaknya ia berkata: Ghulāmī (anak lelaki kecilku), Jāriyatī (anak perempuan kecilku), Fatāyā dan Fatātī (anak-anak mudaku).”

Rasulullah s.a.w. menjelaskan bahawa para hamba sahaya adalah hamba-hamba Allah s.w.t. bukan hamba-hamba manusia. Beliau bersabda:

وَلَا يَقُولَنَّ الْمَمْلُوكُ رَبِّي وَرَبَّتِي وَلْيَقُلْ الْمَمْلُوكُ سَيِّدِي وَسَيِّدَتِي فَكُلُّكُمْ عَبِيْدُ اللهِ وَالرِّقُّ لِلَّهُ عَزَّ وَجَلَّ

Maksudnya: “Seorang hamba sahaya hendaknya jangan sampai berkata: Rabbī (tuanku lelaki) dan Rabbatī (tuanku perempuan). Akan tetapi hendaknya ia berkata: Sayyidī dan Sayyidatī. Kerana kalian semua adalah hamba-hamba Allah s.w.t, sedangkan penghambaan hanya kepada Allah s.w.t..”[14]

Tentang sikap baginda Rasulullah s.a.w. yang memperlakukan dan mempergauli orang lain dengan baik, sahabat Anas bin Mālik r.a. (orang yang pernah menjadi pembantu Rasulullah s.a.w.) bercerita: “Pada suatu ketika, Rasulullah s.a.w.  mengutusku untuk suatu keperluan, namun saya menyibukkan diri dengan budak-budak kecil yang sedang bermain di pasar. Tiba-tiba Beliau telah memegang pakaianku dari belakang, dan saya menoleh kepadanya, Beliau pun tersenyum dan berkata: “Wahai Unais, pergilah seperti yang aku perintahkan kepadamu.”

Anas bin Mālik menambahkan: “Saya menjadi pembantu Rasulullah s.a.w.  selama dua puluh tahun, Beliau tidak pernah sekalipun berkata kepadaku: “Ah.” Jika saya melakukan atau meninggalkan sesuatu, Beliau juga tidak pernah berkata: “Kenapa kamu lakukan,” atau “mengapa kamu tinggalkan.” Beliau juga tidak pernah mencela aku, jika Beliau memerintahkan sesuatu kepadaku sedangkan saya bermalas-malasan dalam melakukannya. Jika ada salah seorang anggota keluarga Beliau yang mencelaku, maka Beliau akan berkata: “Biarkan sahaja, sesuatu jika telah ditakdirkan, maka pasti akan terjadi.”[15]

Sikap memperlakukan dan mempergauli orang lain dengan baik dan ramah tidak akan dapat dilakukan kecuali oleh orang yang memiliki akhlak dan perilaku yang baik serta lurus. Di samping itu, Rasulullah s.a.w. juga memiliki adab atau akhlak yang agung di dalam hal makan, minum dan kebersihan. Semua ini merupakan aktiviti kehidupan sehari-hari Beliau. Sebagai contoh, jika Rasulullah s.a.w. hendak makan roti dan daging, maka Beliau akan mencuci kedua tangannya dengan baik. Jika sedang duduk untuk makan, maka Beliau akan memakan makanan yang ada didekatnya sahaja. Beliau juga memerintahkan seorang budak kecil yang saat itu sedang makan bersama Beliau untuk mempraktikkan adab tersebut. Beliau berkata kepadanya: “Wahai budak kecil, bacalah Basmalah dan makanlah dengan tangan kanan serta ambillah makanan yang berada didekatmu.”

Dalam hal ini, Rasulullah s.a.w. benar-benar memiliki akhlak yang sangat agung. Bagaimana tidak, Beliau tidak pernah bernafas di dalam gelas ketika sedang minum, akan tetapi jika Beliau ingin bernafas ketika sedang minum, maka Beliau akan mengangkat gelas terlebih dahulu dari mulutnya. Beliau melarang seseorang yang sedang minum dengan bernafas di dalam gelas. Jika ia ingin bernafas, maka hendaknya ia menjauhkan gelas terlebih dahulu dari mulutnya, setelah itu baru bernafas.

Rasulullah s.a.w. juga tidak sukakan memakan bawang putih, bawang merah dan bawang bakung atau bawang perai. Ini kerana Beliau selalu berbicara dengan malaikat Jibrīl. Bau tidak sedap yang ditimbulkan sebab memakan bawang tidak layak bagi seorang utusan seperti Rasulullah s.a.w..

Di antara adab atau akhlak Rasululah s.a.w. dalam hal makanan adalah: Beliau tidak pernah mencela satu macam makanan sekalipun. Jika Beliau berselera terhadap salah satu makanan, maka ia memakannya, apabila tidak, maka Beliau akan meninggalkannya. Namun ketika ada bermacam menu makanan yang tidak biasa Beliau makan dan Beliau tidak menyukakannya, maka Beliau meninggalkan. Akan tetapi pada waktu yang sama Beliau juga tidak melarang orang lain yang telah terbiasa memakan dan yang berselera untuk mencicipinya.

Pada suatu ketika, Beliau dijamu dengan Dabb (haiwan melata sejenis kadal) yang dibakar, namun Beliau tidak mencicipinya dan ia juga tidak mengharamkannya. Beliau memberikan alasan kenapa Beliau tidak mau mencicipinya dengan alasan kerana Dabb tidak terdapat di tempat tinggal Beliau dan tidak merupakan makanan mereka.[16]

Jika baginda Rasulullah s.a.w. bersin, maka Beliau akan menahan suaranya agar tidak terlalu keras. Beliau menutup dengan pakaian atau tangannya atau Beliau menutup wajah dan mulut secara bersamaan.[17]

Jika Beliau tidak menyukakan perbuatan yang dilakukan oleh seseorang, maka Beliau tidak langsung mengkritiknya dengan menyebutkan nama secara khusus, akan tetapi Beliau menggunakan ungkapan: “Mā bālu aqwāmin yaf‘alūna kadhā wa kadhā?” (bagaimana keadaan kaum yang melakukan begini dan begini).

Sering sekali Rasulullah s.a.w. mengingatkan kita untuk selalu ramah dan tersenyum. Beliau bersabda:

كُلُّ مَعْرُوفٍ صَدَقَةٌ وَمِنْ الْمَعْرُوفِ أَنْ تَلْقَى أَخَاكَ بِوَجْهٍ طَلْقٍ وَأَنْ تُفْرِغَ مِنْ دَلْوِكَ فِي إِنَائِهِ

Maksudnya: “Setiap kebaikan adalah sedekah, dan di antara kebaikan adalah memasang wajahmu dengan penuh senyum dan ceria ketika bertemu dengan saudaramu, dan mengisikan air yang berada di timbamu (ember) ke dalam wadah air milik saudaramu.”[18]

‘Alī bin Abū Tālib k.w. menyebutkan bahawa Rasulullah s.a.w. adalah sosok manusia yang selalu bermuka ceria, ramah, lemah lembut akhlaknya, halus dan selalu tersenyum. Beliau adalah sosok yang paling banyak tersenyum setiap bertemu dengan para sahabatnya, selalu serius, nampak tertarik dan memperhatikan dengan serius terhadap setiap pembicaraan mereka. Kadang-kadang Beliau tertawa sampai kelihatan gigi gerahamnya. Disebutkan juga bahawa baginda Rasulullah s.a.w. adalah sosok manusia yang paling sukakan tersenyum dan tertawa, menyenangkan dan berlaku ringan tangan.

Sayidah ‘Ā’isyah r.a. menceritakan bahawa Rasulullah s.a.w. jika sedang berada di rumah bersama keluarga, maka Beliau selalu ceria, tersenyum dan tertawa. Keceriaan dan kemurahan senyumnya tidak hanya terbatas ketika berada di dalam rumah bersama keluarga sahaja, akan tetapi juga ketika sedang berada di luar rumah. Dengan setiap orang, Beliau selalu menampakkan muka yang ceria dan selalu dihias dengan senyuman. Beliau bersabda:

رَوِّحُوْا عَنِ الْقُلُوْبِ سَاعَةً بَعْدَ سَاعَةٍ, فَإِنَّ الْقُلُوْبَ إِذَا كَلَّتْ عَمِيَتْ

Maksudnya: ‘Segarkan dan hiburlah hati serta pikiran anda secara berkala, kerana hati dan pikiran jika telah lelah, maka akan buta, tidak mampu untuk digunakan berpikir.”[19]

Rasulullah s.a.w. juga sosok yang paling sukakan bermain dan bercanda ria dengan anak-anak. Beliau adalah sosok orang yang paling sukakan bercanda dan melucu ketika sedang berada di rumah bersama keluarga.[20]

Canda dan lelucuannya adalah yang sesuai dengan kedudukan Beliau yang tinggi dan sosok yang mulia dan luhur. Beliau memang gemar bercanda, akan tetapi ketika bercanda, ia tidak pernah mengatakan sesuatu kecuali yang hak. Oleh kerana itu lelucon dan canda yang diriwayatkan dari Beliau semuanya dalam bentuk bahasa kināyah (menggunakan kata-kata yang tidak terang atau metonimi) dan tauriyah (menggunakan sebuah kata yang memiliki dua erti, pertama erti yang dekat dan kedua erti yang jauh. Yang diinginkan adalah erti yang jauh). Beliau bersabda:

إِنِّي لَأَمْزَحُ, وَلَا أَقُوْلُ إِلَّا الْحَقَّ

Maksudnya: “Aku bercanda, akan tetapi aku tidak mengucapkan kecuali yang hak.”[21]

Diriwayatkan bahawa pada suatu hari ada seorang wanita datang kepada Rasulullah s.a.w. kemudian ia berkata: “Wahai Rasulullah, naikkan saya ke atas punggung unta.” Beliau menjawab: “Tidak (aku tidak akan menaikkan mu ke atas punggung unta), tetapi aku akan menaikkan kamu ke atas punggung anak unta.” Wanita tesebut berkata: “Apa yang dapat saya lakukan dengan anak unta? Kerana anak unta tidak kuat menahan berat badanku.” Beliau berkata: “Setiap unta pasti anak unta juga.”

Jika seseorang dipuji kerana ia merupakan sosok yang selalu tersenyum, humoris, ramah, selalu menghormati tetamu dan kerana mempunyai sifat-sifat terpuji yang lain maka semua itu sebenarnya telah terkumpul di dalam diri Rasulullah s.a.w..  Jika anda berbicara tentang sikap dan perilaku baik pada diri Rasulullah s.a.w., maka hendaknya anda memperhatikan faktor-faktor utamanya. Oleh yang demikian, maka anda akan menemukan di dalam sikap toleransi dan kelapangan dada Beliau, hatinya yang suci dan bersih, kesabaran Beliau yang luar biasa, kearifan dan kebijaksaan Beliau yang benar-benar kokoh, suka memaafkan, kezuhudan dan ke-tawādu‘-an Beliau yang sangat luar biasa serta ramah dan kasih sayang Beliau yang selalu menyelimuti semua orang. Jika semua ini telah dimiliki oleh Rasulullah s.a.w. bagaimana mungkin Beliau tidak memiliki sikap dan perilaku yang sangat baik kepada orang lain?

Jiwa Beliau yang bersih dan suci sangat nampak ketika bermuamalah dengan para sahabat dan kekasihnya. Di antara para sahabat yang memiliki kedudukan khusus di hati Rasulullah s.a.w. adalah sahabat Imrān bin Husain r.a.. Marilah kita lihat bersama apa yang dikatakan Imrān bin Husain tentang sikap dan perilaku Rasulullah s.a.w. yang sangat baik. Ia berkata: “Saya adalah orang yang memiliki kedudukan khusus di hati Rasulullah s.a.w., pada suatu ketika Beliau berkata kepada saya: ‘Wahai Imrān, sesungguhnya kamu memiliki kedudukan dan kehormatan di hatiku, apakah kamu bersedia menjenguk Fatimah binti Rasulillah?” Saya menjawab: “Dengan penuh senang hati wahai Rasulullah.” Kemudian Beliau berdiri dan aku pun ikut berdiri. Ketika kami berdua telah sampai di depan pintu rumah Fatimah, Beliau mengetuk pintu sambil mengucapkan: “Assalamu‘alaikum, bolehkah aku masuk?” Fatimah menjawab: “Silahkan masuk wahai Rasulullah.” Setelah itu Beliau berkata: “Aku dan orang yang bersamaku?” Fatimah menjawab: “Benar, juga orang yang bersamamu wahai Rasulullah.”[22]

Agar pergaulan dan hubungan antar sesama Muslim menjadi baik, maka Rasulullah s.a.w. selalu menyerukan untuk melakukan hal-hal yang dapat membahagiakan hati dan dapat semakin mempererat persaudaraan dan ukhuwah. Beliau menghubungkan keimanan dengan hal-hal tersebut, seperti dalam sabdanya:

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلَا يُؤْذِ جَارَهُ وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ

Maksudnya: “Sesiapa yang beriman kepada Allah s.w.t. dan hari akhir, maka jangan sampai menyakiti tetangganya. Sesiapa yang beriman kepada Allah s.w.t. dan hari akhir, maka ia harus memuliakan tetamu. Sesiapa yang beriman kepada Allah s.w.t. dan hari akhir, maka hendaklah ia berkata yang baik, atau jika tidak bisa, maka hendaknya ia diam.”

Pada sabda di atas, Beliau selalu mengulang-ulang kalimat: “Sesiapa yang beriman kepada Allah s.w.t. dan hari akhir.”

Pada hadith lain, Rasulullah s.a.w. menegaskan akan keharusan menjaga keharmonisan hubungan dan sikap saling tolong menolong antar jiran. Beliau bersabda:

وَمَا زَالَ جِبْرِيل يُوصِينِي بِالْجَارِ حَتَّى ظَنَنْتُ أَنَّهُ سَيُوَرِّثُهُ

Maksudnya: “Jibril selalu berwasiat kepadaku tentang perihal jiran, sehingga aku menyangka bahawa ia akan menjadikan jiran sebagai salah satu pihak yang berhak mendapatkan bahagian warisan.”[23]

Baginda Rasulullah s.a.w. melarang dengan keras sikap saling bermusuhan antara Muslim dengan saudara Muslim yang lain. Kerana jika sikap saling bermusuhan muncul di antara mereka, maka tidak akan mungkin ditemukan sikap dan perilaku baik di antara mereka. Beliau bersabda:

إِنَّ أَبْغَضَ الرِّجَالِ إِلَى اللَّهِ الْأَلَدُّ الْخَصِمُ

Maksudnya: “Sesungguhnya orang yang paling dibenci oleh Allah s.w.t. adalah orang yang sukakan berselisih dan bergaduh.”[24]

Bahkan Beliau juga melarang sebuah pandangan mata yang dapat menyinggung dan menyakitkan hati orang lain, Beliau bersabda:

لَا يَحِلُّ لِمُؤْمِنٍ أَنْ ُيِشْيَر إِلَى أَخِيْهِ بِنَظْرَةٍ تُؤْذِيْهِ

Maksudnya: “Tidak diperbolehkan seorang Mukmin memandang sinis kepada saudaranya, sehingga dapat menyakitkan dan menyinggung hatinya.”[25]

Agar keharmonisan dan sikap saling memperlakukan antara sesama dengan baik dapat berlaku dalam masyarakat, maka Rasulullah s.a.w. memiliki metod khusus yang moden seperti yang diceritakan oleh ‘Ā’isyah r.a., ia meriwayatkan:

مَا خُيِّرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْنَ أَمْرَيْنِ إِلَّا أَخَذَ أَيْسَرَهُمَا مَا لَمْ يَكُنْ إِثْمًا فَإِنْ كَانَ إِثْمًا كَانَ أَبْعَدَ النَّاسِ مِنْهُ

Maksudnya: “Rasulullah s.a.w. tidak akan memilihan antara dua hal, kecuali Beliau memilih hal yang paling mudah di antara dua hal tersebut. Hal ini dilakukan selama tidak teramsuk dalam batas perbuatan dosa. Jika hal itu termasuk ke dalam perbuatan dosa, maka Beliau adalah orang yang paling jauh dari hal tersebut.”[26]

Hanzalah menceritakan tentang sikap dan perilaku Rasulullah s.a.w. yang sangat baik: “Pada suatu hari, kami berada bersama Rasulullah s.a.w., kemudian Beliau memberi kami mau‘izah atau nasihat yang sangat menyentuh hati, sehingga membuat mata menangis dan dapat membuat kita memahami diri kita sendiri. Kami kembali pulang, isteriku mendekat kepadaku dan terjadi perbincangan di antara kita tentang masalah dunia. Kami pun lupa tentang apa yang kami rasakan tatkala bersama baginda Rasulullah s.a.w. tadi, kami disibukkan dengan masalah dunia, kemudian kami ingat kembali apa yang kami rasakan ketika bersama Beliau. Setelah itu aku berkata kepada diri sendiri: “Saya telah munafik!! Kerana perasaan takut dan hati yang luluh yang pernah saya rasakan ketika bersama Beliau telah hilang dari diriku. Saya pun keluar sambil berteriakl: “Hanzalah telah bersikap munafik.’

Rasulullah s.a.w. mendengar hal itu dan berkata: “Tidak, Hanzalah tidaklah munafik.” Saya berkata kepada Beliau: “Wahai Rasulullah, ketika kami bersamamu dan kamu memberikan nasihat kepada kami, hati kami sangat tersentuh, mata kami menangis dan kami pun dapat mengetahui siapa diri kami yang sebenar. Namun ketika kami telah kembali dan berkumpul dengan keluarga, kami mulai berbicara tentang perihal dunia, sehingga kami lupa akan apa yang pernah kami rasakan ketika bersamamu.” Beliau berkata: “Wahai Hanzalah, seandainya kamu dapat selalu dalam keadaan seperti ketika kamu berada bersamaku tersebut, maka sungguh para malaikat akan menyalami kamu, baik tatkala kamu sedang berada di jalan maupun di rumah. Akan tetapi kamu kadang-kadang ingat dan terkadang tidak (ingat).”

[1] Lihat Ihyā’ Ulūm al-Dīn, (3/112).
[2] Ibid,
[3] Ia adalah salah satu sahabat yang mulia dan termasuk di antara pahlawan pembebasan negeri Irak yang ikut bertempur dalam peperangan Qadisiyah. Lihat Ayyām al-‘Arab fi al-Islaam (al-Qādisiyyah).
[4] Ihyā’ Ulūm al-Dīn, (3/112).
[5] Al-Mawāhib al-Ladunniyyah, (hal. 200 dan setelahnya).
[6] Taisīr al-Wusūl, (4/30).
[7] Syarh al-Zarqānī, (4/270).
[8] Ihyā’ Ulūm al-Dīn, (3/112).
[9] Arfidah adalah atuk tertua daripada kaum Habsyī.
[10] Op. Cit., (3/112).
[11] Sebahagian dari khutbah wadā‘, lihat Sīrah Ibn Hisyām, (4/604), cetakan: Dār Ibn Kathīr.
[12] Lihat ‘Uyūn al-Akhbār karya Ibn Qutaibah, (4/81).
[13] Tabaqāt Ibn Sa‘d, (8/147).
[14] Ihyā’ Ulūm al-Dīnn, (4/141).
[15] Ibid,
[16] Ibid, (2/329).
[17] Insān al-‘Uyūn karya Burhān al-Halabī, (3/377).
[18] Lihat al-Muntakhab min al-Sunnah, (7/297) dari Musnad imam Ahmad dan sunan al-Tirmidhī.
[19] Lihat Nihāyah al-Irbī, (4/1).
[20] Lihat Lisān al-Arab pada kalimat “faqiha”.
[21] Lihat Nihāyah al-Irbī, (4/2)
[22] Lihat Ihyā’ Ulūm al-Dīn, (juz. 4).
[23] Fath al-Mubdī, (2/237).
[24] Ibid,
[25] Ihyā’ Ulūm al-Dīn, (3/60).
[26] Ibid,
Pos ini dipublikasikan di Bergaul dengan baik dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s